Tradisi Balimau Kasai di Kampar Menjadi Agenda Tahunan

0
2373

balimau kampar 500SIAGANEWS.CO- Masyarakat Bangkinang, Kabupaten Kampar, terutama di pinggiran Sungai Kampar akan menggelar acara tradisi tahunan itu sehari sebelum masuk bulan Puasa Ramadhan.

Saat ini suasana di sejumlah daerah di Riau seperti di Bangkinang, pinggiran Sungai Kampar, Kabupaten Kampar, sekitar 60 km dari arah Pekanbaru, telah ramai dengan berbagai tradisi budaya masyarakat setempat menyambut bulan suci tersebut.

Salah satunya tradisi masyarakat Kampar yaitu mandi balimau, atau yang dikenal juga Balimau Kasai atau Potang Balimau.

Mandi bersama ini dilaksanakan sore hari sehari menjelang masuknya bulan puasa. Acara ini juga dimeriahkan lomba sampan hias berbagai bentuk bangunan, masjid, ka’bah, Al Quran dan bentuk-bentuk lainnya yang bernuansa Islami.

“Ada sekitar 12 sampan yang akan dihias sudah datang dari Batubelah ke Pulau,”kata ketua panitia sampan hias balimau kasai pinggir Sungai Kampar, kelurahan Batu Belah, Bangkinang, tarmizi, Sabtu (4/6).

Penonton biasanya ramai saat penglepasan sampan hias di Kelurahan Pulau dan lokasi finish di Desa Batubelah sore harinya.

Sementara itu, berdasarkan catatan, Balimau sendiri bermakna mandi dengan menggunakan air yang dicampur jeruk, yang oleh masyarakat setempat disebut limau. Jeruk yang biasa digunakan adalah jeruk purut, jeruk nipis, dan jeruk kapas.
Sedangkan kasai adalah wangi-wangian yang dipakai saat berkeramas.

Sementara itu, Kapolsek Kampar Henri Surapto, menjelaskan bahwa tidak lama lagi masyarakat di tiga kecamatan ruang lingkup kerjanya yakni ecamatan Kampar Utara, Kampar, dan Rumbio Jaya akan melaksanakan tradisi Balimau Kasai. (mcr)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.